ICW bersikukuh minta TPF kasus Novel Baswedan dibentuk

icw-bersikukuh-minta-tpf-kasus-novel-baswedan-dibentuk

RastaNewsBerita-Koordinator Indonesian Corruption Watch (ICW) Adnan Topan Husodo menduga ada kelompok non struktural di tubuh Polri yang menghambat pengungkapan kasus penyerangan terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Hal ini menjadi alasan kuat pihaknya bersikukuh untuk meminta dibentuknya Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF).

“Saya mau bilang ada organisasi informal mungkin di dalam kepolisian yang mengganggu kerja formal kepolisian untuk mengungkap pelaku kekerasan terhadap Novel,” ujar Adnan saat menghadiri diskusi dengan tema ‘Cerita Novel, KPK, dan Pansus hak angket’ di Jakarta Pusat, Sabtu (5/8).

Belajar dari kasus-kasus sebelumnya terkait upaya pemberantasan korupsi. Adnan menilai pengungkapan kasus tidak maksimal lantaran tidak melibatkan masyarakat sipil. Belum lagi, imbuhnya, dugaan adanya pihak ‘pengganggu’ di tubuh lembaga penegak hukum akan menjadi kontribusi sebuah kasus tidak terungkap.

“Kasus-kasus semacam ini memang sulit terungkap kalau menggunakan dengan cara-cara biasa kalau TGPF itu kan untuk menerobos segala macam halangan yang non struktural atau kekuatan informal yang ikut mengganggu kerja perkara ini. Kalau tidak dibentuk segera kita khawatir upaya untuk menghilangkan mengaburkan, menyembunyikan bukti yang seharusnya dimiliki penegak hukum itu lebih mudah dilakukan,” tandasnya.

Keinginan Adnan agar terbentuknya TGPF berseberangan dengan pernyataan Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Usai bertemu dengan Presiden Joko Widodo, Tito menegaskan tidak akan membentuk TGPF.

“TGPF itu tidak pro-justicia, artinya hasilnya tidak bisa langsung dijadikan barang bukti penyidikan dan dibawa ke pengadilan. Tim ini tim investigasi, lebih dalam lagi, masuk ke data mentah bukan superficial,” ujar Tito di kantor presiden, Senin (31/7).

Mantan Kapolda Metro Jaya itu bahkan mengungkapkan gagasan lain selain pembentukan TGPF, yakni tim gabungan antara Polri dengan KPK.

“Saya pikir kita cukup percayakan kepada institusi KPK juga. Karena teman-teman KPK cukup kredibel. Selama ini tim Polri bekerja. Ok, kalau dianggap kurang kredibel. Tapi saya kira tim KPK dipercaya publik, jadi mengapa tidak digabungkan saja tim Polri dan KPK”, tegasnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s